• Home
  • About Me
  • Katalog Buku
  • Video
  • Daftar Isi Buku

Jumat, 23 Maret 2018

Buku Standard Dasar Gambar Teknik

          Gambar teknik merupakan bahasa komunikasi dalam bentuk gambar visual yang universal dalam bidang teknik. Oleh karena itu gambar teknik perlu distandarisasi sesuai dengan standard DIN maupun ISO yang berlaku di seluruh dunia, sehingga gambar teknik yang dihasilkan oleh seorang perencana benda teknik atau pekerjaan teknik dapat dimengerti dan dipahami oleh setiap orang pelakasana pekerjaan di bidang teknik tersebut yang berlaku di seluruh dunia. 
          Dengan alasan tersebut di atas hampir seluruh sekolah teknik dan fakultas teknik di dunia ini mewajibkan mata pelajaran atau mata kuliah gambar teknik yang tentunya disesuaikan dengan jurusan/program keahlian/program studi masing-masing sekolah atau fakultas teknik tersebut, agar para siswa/mahasiswa teknik memahami standard dasar gambar teknik. Sehungga setelah lulus kelak siswa/mahasiswa teknik tersebut dapat mengkomunikasikan ide/gagasan menciptakan produk-produk teknik maupun pekerjaan teknik dalam bentuk gambar-gambar teknik yang sesuai dengan standard gambar teknik kepada orang lain atau kepada pelaksana pekerjaan teknik di lapangan.
          Nah, bagi sobat bloger yang ingin mempelajari standard dasar gambar teknik dapat membacanya di buku yang berjudul "STANDARD DASAR GAMBAR TEKNIK" ini. Bahasan dalam buku ini terdiri dari 5 Bab, Bab I membahas tentang perlatan dan bahan gambar teknik, Bab II membahas tentang penggunaan dan perawatan peralatan gambar teknik, Bab III membahas tentang standarisasi gambar teknik, Bab IV membahas tentang macam-macam proyeksi gambar teknik, dan Bab V melampirkan tugas-tugas gambar teknik dari beberapa jurusan/program studi teknik. Untuk lebih jelasnya berikut di bawah ini disajikan daftar isi dari buku tersebut.

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR …………………………………………………….…………...   i
DAFTAR ISI  ………….………………………………………………….………….    ii

BAB I : PERALATAN DAN BAHAN GAMBAR TEKNIK
A.      ALAT DAN BAHAN KONVENSIONAL……………….……………… 1
B.       PENSIL DAN PENA ……………………………………….…………… 3
C.       JANGKA ……………………………..…………………….……………. 10
D.      PENGGARIS DAN SABLON
1.      Penggaris T ………………………………………..…………………. 10
2.      Penggaris Segitiga …………………………………………………… 10
3.      Sablon (Mal) …………………………………….…………………… 11 
E.       PERALATAN PENDUKUNG
1.      Mistar Skala ………………………………………………………… 13
2.      Busur Derajat ……………………………………………………….. 13
3.      Penghapus ……………………………………………………...…… 14
4.      Pelindung Penghapus……………………………………………….. 14
5.      Pita Gambar ………………………………………………………… 15
6.      Alas Kertas Gambar ……………………………………..…………. 15
7.      Papan dan Meja Gambar …………………………………..……….. 16
8.      Mesin Gambar ……………………………………………………… 17
9.      Computer Aided Design (CAD) ………………………………….… 20 
F.        LEMBAR KERJA  ……………………………………………...……… 22

BAB II : PENGGUNAAN DAN PERAWATAN ALAT GAMBAR TEKNIK
A.    PENGGUNAAN ALAT GAMBAR TEKNIK
1.      Menempatkan Kertas Gambar ………….………..….….……….…... 23
2.      Memindahkan Ukuran …….……………...........…………...…..…… 24
3.      Menggambar Garis Lurus …………….………………...…………… 24
4.      Menggambar Lingkaran …………………..………………...………. 25
5.      Meninta Gambar …………………………...……………………...… 27 
B.     PENYIMPANAN GAMBAR TEKNIK
1.      Almari Gambar ……………………………………….……….…….. 28
2.      Selongsong Tabung Dapat Dilipat …………………………......……. 28
3.      Kotak Arsip …………………………………………..……………… 29
4.      Pita Ordner …………………...……………………………………… 29
5.      Mikro Film ………………………………………….……………….. 30
C.     MELIPAT KERTAS GAMBAR TEKNIK
1.      Melipat Kertas Gambar Teknik Ukuran A0 ……….………...……... 35
2.      Melipat Kertas Gambar Teknik Ukuran A1 ……………………...… 37
3.      Melipat Kertas Gambar Teknik Ukuran A2 ……………..…………. 40
4.      Melipat Kertas Gambar Teknik Ukuran A3 ………………...……… 43 
D.    PERAWATAN ALAT GAMBAR TEKNIK …………………...……… 46
E.     LEMBAR KERJA ……………………………………………………… 47

BAB III : STANDARISASI GAMBAR TEKNIK
A.    STANDARISASI HURUF DAN ANGKA
1.      Posisi dan Orientasi Teks Ukuran Dalam Dimensi .................…...… 50
2.      Penggambaran Kepala Panah Ukuran ……………….……………... 60
a.       Kepala Panah Bersudut 30° Tertutup dan Diisi ……….………... 61
b.      Kepala Panah Bersudut 30° Terbuka …………………………… 62
B.     STANDARISASI TANDA ARSIR UNTUK BAHAN TEKNIK……… 63
C.     STANDARISASI TABEL DAN DAFTAR GAMBAR TEKNIK……... 66
D.    STANDARISASI KETERANGAN GAMBAR TEKNIK…….……….. 69
E.     STANDARISASI GARIS GAMBAR TEKNIK
1.      Ukuran Proporsional Garis Gambar …………………………..……. 75
2.      Penggunaan Garis Gambar …………………………………………. 79
a.       Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Imaginer ………………...…… 81
b.      Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Ukuran ………………………. 83
c.       Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Pembantu Ukuran …………… 83
d.      Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Petunjuk ……………….…….. 84
e.       Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Arsir ………….……………… 85
f.       Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Sisi Potongan/Irisan……….…. 85
g.      Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Pusat Lingkaran Pendek……… 86
h.      Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Diameter Ulir……………...…. 87
i.        Garis Lurus Tipis Sebagai Simbol Origin dan Terminator………88
j.        Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Diagonal Permukaan Rat.……. 91
k.      Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Tekukan …………...………… 93
l.        Garis Lurus Tipis Sebagai Bingkai dari Detail ………………… 94
m.    Garis Lurus Tipis Sebagai Penanda dari Detail Berulang………. 94
n.      Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Interpretasi Benda Kerucut…....97
o.      Garis Lurus Tipis Menggambarkan Bagian Berlapis-lapis…....…98
p.      Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Proyeksi ……………...………100
q.      Garis Lurus Tipis Sebagai Garis Kisi-Kisi ……………….…….. 100
r.        Garis Lurus Tipis Tangan Bebas …………………….…………. 102
s.       Garis Lurus Tipis Dengan Zigzag …………………………….. 103
t.        Garis Lurus Tebal …………………………………………...… 104
u.      Garis Putus2 Tipis Sebagai Garis Bentuk Tak Kelihatan……….107
v.      Garis Putus2 Tipis Sbg Garis Sisi Tepi Tajam Tak Kelihatan….109
w.    Garis Putus2 Tebal Sebagai Penanda Bagian Tertentu…...…….110
x.      Garis Putus2 Panjang Bertitik Tipis Sebagai Garis Sumbu…….111
y.      Garis Putus2 Panjang Bertitik Tipis Sebagai Garis Pusat………113
z.       Garis Putus2 Panjang Bertitik Tebal Sebagai Penanda Area Terbatas………………………………………………....……114
aa.   Garis Putus2 Panjang Bertitik Tebal Sebagai Penanda 
      Lokasi Bidang Potong Penanda ……………………………….115
3.      Garis-Garis Yang Berhimpit ……………………………………….116
F.      SKALA GAMBAR TEKNIK
1.      Skala Pembesaran …………………………………...…………….. 116
2.      Skala Penuh …………………………………………..…………… 117
3.      Skala Pengecilan ………………………………………….……….. 117
4.      Lebar Garis …………………………………………………...…… 118
5.      Tinggi Tulisan …………………………………………………….. 118
G.    LEMBAR KERJA ……………………………………..……………… 119

BAB IV : MACAM-MACAM PROYEKSI GAMBAR TEKNIK
A.      PRINSIP GAMBAR PROYEKSI
1.    Proyeksi Orthogonal (Gambar Pandangan Majemuk) ….………….. 121
2.    Proyeksi Piktoral ……………......………………………….……..... 123
B.       PROYEKSI EROPA DAN AMERIKA
1.    Cara Proyeksi Sudut Pertama .………………………...…………… 126
2.    Cara Proyeksi Sudut Ketiga …………………..……..……..………. 127
3.    Cara Dengan Menggunakan Tanda Panah……………...…...…….... 129
4.    Pengenalan Cara-Cara Proyeksi dan Lambangnya …………..……...129
5.    Perbandingan Antara Proyeksi Sudut I dan Proyeksi Sudut III..…… 130
C.     PROYEKSI AKSONOMETRI
1.      Proyeksi Isometri ……………………………...…..………………..133
2.      Proyeksi Dimetri ………………………………...………………….134
3.      Proyeksi Trimetri ……………………………………...……………135
D.    PROYEKSI MIRING, KABINET, KAVALIER DAN PERSPEKTIF
1.      Proyeksi Kavalier …………………………………………………. 137
2.      Proyeksi Perspektif ……………….………………………..……… 137
E.     LEMBAR KERJA
1.      Lembar Kerja I ……………………………………………...……... 138
2.      Lembar Kerja II …………………………………………...………. 139
3.      Lembar Kerja III ……………………………………………….….. 140
4.      Lembar Kerja IV …………………………………………..………. 141

BAB V : LAMPIRAN TUGAS-TUGAS GAMBAR TEKNIK
A.      LAMPIRAN GAMBAR ANEKA GARIS
1.    Lampiran 1 : Gambar macam-macam garis miring ………………... 145
2.    Lampiran 2 : Gambar lukisan dengan jangka………………………. 146
3.    Lampiran 3 : Gambar lukisan aneka garis…………………..……… 147
4.    Lampiran 4 : Gambar aneka garis lurus…………………………….. 148
B.       LAMPIRAN GAMBAR PROYEKSI
1.      Lampiran 5 : Gambar bidang dinding kubus……………….……… 149
2.      Lampiran 6 : Gambar bidang dinding limas……………………….. 150
3.      Lampiran 7 : Gambar bidang dinding limas terpancung……...…… 151
4.      Lampiran 8 : Gambar bidang dinding silinder…………….………. 152
5.      Lampiran 9 : Gambar bidang dinding kerucut………..…………… 153
6.      Lampiran 10 : Gambar bidang dinding kerucut terpancung….……. 154
7.      Lampiran 11 : Gambar proyeksi model kubus…………………..… 155 
8.      Lampiran 12 : Gambar proyeksi model kerucut…………………… 157
C.       LAMPIRAN GAMBAR TEKNIK ELEKTRO
1.      Lampiran 13 : Gambar simbol elektro dan elektronika (bag 1)……..157
2.      Lampiran 14 : Gambar simbol elektro dan elektronika (bag 2)….….158
3.      Lampiran 15 : Gambar rangkaaian instalasi penerangan dengan
      saklar kutub tunggal dan saklar kutub ganda………………….…… 159
4.      Lampiran 16 : Gambar rangkaian instalasi penerangan dengan
      saklar tukar…………………………………………..………….. 160
5.      Lampiran 17 : Gambar rangkaian instalasi penerangan dengan
      saklar tukar dan saklar kelompok………………………………….. 161
6.      Lampiran 18 : Gambar instalasi penerangan toko…………………. 162
D.    LAMPIRAN GAMBAR TEKNIK MESIN
1.      Lampiran 19 : Gambar ulir dan roda ulir……………………...…… 163
2.      Lampiran 20 : Gambar roda gigi terkait ……………………...…… 164
3.      Lampiran 21 : Gambar roda gigi paying ………………………….. 165
4.      Lampiran 22 : Gambar mur dan baut ……………………………… 166
5.      Lampiran 23 : Gambar transmisi pemindah tenaga ………….……. 167
E.     LAMPIRAN GAMBAR TEKNIK BANGUNAN (CIVIL)
1.      Lampiran 24 : Gambar tampak profil rumah tinggal……….……… 168
2.      Lampiran 25 : Gambar rencana denah rumah tinggal……………... 169
3.      Lampiran 26 : Gambar tampak profil pondasi……………..………. 170
4.      Lampiran 27 : Gambar tampak profil jembatan……………...……. 171

DAFTAR PUSTAKA  …………………………………………………...….………  172

          Bagi sobat bloger yang berminat untuk mendapatkan buku ini bisa menghubungi pihak penerbit dengan memilih bentuk buku sesuai dengan selera masing-masing sobat bloger, karena seperti biasanya pihak penerbit telah menyediakan buku ini dalam 3 pilihan bentuk yakni :

1. Bentuk buku cetak, yang dicetak pada kertas HVS 70 gram (untuk isi) dan kertas glossy 230 gram (untuk cover), dengan ukuran 28 x 20 cm setebal 181 halaman, hanya seharga Rp110.000 belum termasuk ongkos kirim (pengiriman buku cetak via POS, JNE, J&T atau TIKI).


2. Bentuk ebook dengan format file PDF sebesar 39 MB yang dikemas dalam kepingan CD/DVD yang dimasukkan dalam casing CD/DVD, hanya seharga Rp80.000 belum termasuk ongkos kirim (pengiriman casing dan keping CD/DVD via POS, JNE, J&T atau TIKI).


3. Bentuk ebook softcopy dengan format file PDF sebesar 39 MB yang langsung dapat dikirim via email hanya seharga Rp70.000 (gratis ongkos kirim).


Pemesanan silahkan kunjungi http://yktpublisher.net atau KLIK DISINI
Bisa juga langsung order di aplikasi android YKT OLSHOP, aplikasi dapat didownload di http://appandro.id/s/yktpublisher

Senin, 05 Maret 2018

Modifikasi Trafo Bekas Microwave Menjadi Trafo Las Titik (Spot Welding)

              Membeli perangkat las titik (spot welding) memang relatif mahal, namun sebenarnya kita bisa membuat perangkat ini sendiri dengan trafo bekas dari oven listrik atau microwave. Trafo microwave memang kapasitas daya listriknya cukup besar yakni sekitar 1.000 W sampai dengan 2.500 W. Semakin besar kapasitas daya listrik trafo, maka nantinya energi yang bisa dimanfaatkan untuk las titik akan semakin lebih baik.
          Cara membuat atau modifikasi trafo bekas microwave menjadi alat Las titik (spot welding) listrik sangatlah mudah dan simple serta murah meriah. Untuk bahasan kali ini penulis akan menyajikan cara pembuatan las titik dengan cukup jelas, sederhana dan mudah dipahami. Selanjutnya penulis harapkan sobat blogger akan lebih mampu untuk mengembangkan desain atau bentuk sesuai dengan penggunaannya atau sesuai dengan keinginan dan kebutuhan sobat blogger.
         Kita tahu bahwa fungsi las titik adalah untuk menggabungkan antara besi satu dengan besi lainnya atau untuk plat satu dengan plat lainnynya dengan cara cukup menekan tanpa harus memberi umpan/pakan bahan tambah las lainnya. Las titik atau spot welding ini biasa di gunakan untuk menempelkan antara dua benda plat besi, plat alumunium ataupun plat stainless stell, juga bisa untuk menempelkan besi batangan kecil. Perlu diingat bahwa kegunaan las titik atau spot welding ini bukan untuk menyambungankan antara kedua plat, melainkan hanya menempelkan. Prinsip utama perangkat las titik ini adalah menginduksikan energi yang dihasilkan oleh lilitan primer ke lilitan sekunder, dimana lilitan sekunder ini hanya akan terdapat tegangan (voltage) yang cukup kecil sekitar 3 – 6 V tetapi bisa dilewati arus besar sekitar 400 – 800 A.
          Contoh penggunaan las titik atau spot welding, jika untuk yang kecilnya bisa melihat titik penempelan rangkaian baterai laptop atau power bank. Jika yang besar biasanya digunakan menempelkan plat besi atau lainnya yang punya ketebalan sekitar 2 mm atau tergantung kapasitas trafo las titiknya. Perangkat las titik ini biasanya untuk keperluan tehnik otomotif, teknik mesin, teknik listrik, teknik elektronika, teknik industri dan lain-lain. Ok sobat langsung saja kita bahas cara pembuatan trafo las titik menggunakan trafo bekas yang di ambil dari Microwave yang sudah tak terpakai. Sehingga nantinya bisa digunakan untuk menempelkan plat logam dengan ketebalan sekitar 2 mm atau juga bisa menempelkan besi batangan secara melintang dengan diameter besi sekitar 5 mm.

Bahan-bahan pokok yang perlu dipersiapkan adalah :
1.  Satu unit trafo bekas microwave yang masih berfungsi dengan baik.
2. Kabel las jenis serabut (fleksibel) ukuran dan panjang disesuaikan dengan kebutuhan modelnya.
3.  Batangan tembaga berdiameter 10 mm sepanjang 10 cm atau lebih
4.  Klem kabel ukuran diameter lubang 10 mm (dapat juga bikin sendiri)
5.  Kabel power dan steker (colokan).
6.  Bahan tangkai atau stang sesuai keinginan.
7.  Kabel NYA ukuran 1,5 mm atau 2,5 mm sepanjang 4 m atau lebih

Peralatan :
1.  Palu karet (mallet)
2.  Obeng pipih ( – )
3.  Gergaji besi
4.  Pahat
5.  Tang kombinasi, tang lancip dan tang potong
6.  Cutter

Langkah-langkah pembuatan :
1. Siapkan trafo bekas microwave, buang bagian gulungan atau lilitan primernya sampai bersih. Jika belum tahu cara membedakan lilitan primer dan sekunder pada gulungan trafo bekas microwave, perhatikan pada lilitan trafo yang ukuran kawatnya besar adalah lilitan primer dan yang ukuran kawatnya kecil adalah lilitan sekunder (lihat gambar 1). Untuk membuang lilitan primer dapat dilakukan dengan memotongnya menggunakan gergaji besi dan lakukan dengan hati-hati jangan sampai terkena lilitan sekundernya. Setelah kawat lilitan primer terpotong, dorong kawat dengan pahat atau sejenis plat besi dan memukulnya dengan palu secara perlahan-lahan.

Gambar 1. Trafo bekas microwave

2. Setelah lilitan primer dibuang dan dibersihkan, potong kabel NYA sepanjang 80 cm sebanyak kurang lebih 10 batang atau sesuaikan dengan ukuran trafonya dan kupas kulit isolasinya.
3.   Pilin 10 batang kabel NYA yang telah dikupas tadi menjadi satu seperti memilin atau melilit tambang, setelah itu berilah bungkus atau isolasi kabel, dapat juga dibungkus dengan selongsong bakar agar lebih praktis pengerjaannya.
4.  Setelah lilitan kabel tembaga telah siap, masukan kabel tersebut ke lubang gulungan primer trafo yang telah dibuang lilitannya tadi, lakukan 2 – 3 kali melingkar dengan mengatur ujung kabel agar ujung kabel yang satu berada di sebelah kiri dan ujung kabel lainnya berada di sebelah kanan, seperti ditunjukkan pada gambar 2 di bawah ini.

Gambar 2. Trafo las titik yang telah digulung

5.  Sambungkan ujung-ujung kabel yang dililitkan tadi dengan kabel las jenis serabut yang lebih fleksibel, selanjutnya sambungkan pada ujung kabel las dengan batangan tembaga sepanjang 5 cm. Jika ingin digunakan untuk mengelas titik plat lancipkan atau runcingkan ujung batangan tembaga tersebut seperti ujung pensil, tetapi jika ingin digunkan untuk mengelas titik logam batangan sebaiknya biarkan ujung batangan tembaga tersebut tumpul.
6. Buatlah desain rangkaian menyerupai tang atau sesuai dengan kebutuhan, contoh sederhananya seperti ditunjukkan pada gambar 3 dan 4 di bawah ini.

Gambar 3. Desain perangkat las titik sederhana

Gambar 4. Proses pengelasan titik

7. Untuk pemasangan kabel power yang dicolokkan atau dihubungkan ke sumber listrik, perhatikan gulungan sekunder pada gambar 1 di atas yang terdapat 2 buah socket kabel. Gulungan yang terdapat kedua socket kabel  tersebut saat ini berubah menjadi gulungan primer yang nantinya sebagai input sumber listrik AC 1 fasa (fase dan netral), sedangkan gulungan yang dihubungkan dengan kabel las yang terdapat 2 batangan tembaga sebagai las titik berubah menjadi gulungan sekunder.
8.  Selanjutnya dapat ditambahkan saklar on-off dan kipas pendingin (fan) trafo pada box trafo yang telah dibuat sebelumnya.

Catatan :
Sebenarnya tidak harus trafo bekas microwave, jika sobat blogger kesulitan mendapatkan trafo bekas microwave kita bisa membuatnya sendiri dengan prinsip dan perhitungan yang sama seperti membuat trafo step-down seperti yang dijelaskan pada buku “Merancang dan Membuat Trafo Daya Kecil”. Biasanya spesifikasi trafo las titik ini adalah kapasitas daya sekitar 2.000 W, tegangan input (primer) 220 V (untuk 1 fasa), tegangan output (sekunder) 4 V.